Chrome Pointer

Rabu, 17 September 2014

Posted by ridwan remin | File under :
Beberapa hari ini gua mulai banyak meng-iya-kan omongan para guru, ustadz, dsb, dll, yang sebelumnya sering gua bodo amatin.

Misalnya aja, dulu, entah kapan dan di mana, gua pernah denger kalau "rejeki itu selalu ada buat orang yang mau keluar rumah." dan "silaturahmi itu yang melancarkan jalan rejeki."

Pertama kali gua denger itu, respon gua cuma "oh gitu." yang dalam arti lain, bisa juga gini "oh ya udah si." atau "bodo amat ah, terserah."

Mungkin saat itu pengetahuan dan pengalaman gua belum cukup untuk menafsirkan dengan baik petuah-petuah semacam itu, jadi kesannya gua cuek, gak peduli, dsb, dll.

Setelah beberapa hari ini, gua baru ngalamin sendiri kejadian-kejadian yang menurut gua "kok bisa ya?" dan ajaibnya kejadian itu terjadi berulang.

Contoh:

Waktu itu gua lagi pusing karena gak ada kerjaan, gak ada kesibukan, dan yang paling bikin gua pusing adalah karena gua gak punya duit (transferan belum turun). Semua itu bikin gua cuma bisa diem di rumah, tidur di kamar, tanpa ngelakuin hal-hal yang—bisa dibilang—menghasilkan sama sekali.

Di satu sore, seabis gua ngobrol-ngobrol sama Bokap, gua dikasih duit buat beli rokok. Bokap tau banget kalau anaknya ini perokok berat, mungkin dia aneh aja gitu ngeliat anaknya beberapa hari gak ngerokok, jadi dikasihlah gua duit buat ngerokok. Tapi duit itu gak gua beliin rokok, karena sayang. "Gua kan udah lama gak megang duit, masa begitu megang langsung diabisin? Sayang ah." begitu kira-kira yang ada di pikiran gua saat itu.

Kemudian gua sadar, kalau udah beberapa minggu ini gua di rumah terus, gak ke mana-mana; karena ya itu tadi, gak punya duit. Akhirnya gua putusin pake duit dari Bokap tadi buat beli bensin. Abis itu gua hubungin temen-temen yang sekiranya bisa diajak nongkrong (tapi bukan nongkrong di tempat yang mahal-mahal) sekadar buat ngopi dan ngobrol-ngobrol.

Beberapa temen dihubungin dan hampir semuanya sibuk. Tapi akhirnya ada juga yang bisa. Yaitu nongkrong di rumahnya ***** (namanya disamarkan aja ya, takutnya dibilang sponsor). Di rumahnya, gua bisa ketemu sama beberapa orang yang udah lama gak gua temuin. Kita ngobrol-ngobrol sambil ngopi-ngopi dari malam sampai pagi.

Oh iya, diingetin lagi, saat itu gua gak bawa banyak duit, cuma ada buat beli bensin, sama rokok. Tapi paling beli rokok juga cuma mampu beli setengah.

Selain ngobrol-ngobrol dan ngopi-ngopi santai, di rumah temen gua itu juga gua dapet berbagai macam ilmu pengetahuan, dari pengalaman hidup, sampai hal-hal yang sistematik kayak gimana caranya jadi manusia yang bener. Luar biasa.

Sesekali kita juga ngomongin novel karangan gua yang baru gua terbitin sendiri. Sepanjang obrolan itu gua jadi makin tau gimana caranya nulis yang lebih baik (karena malam itu gua dijejelin buku panduan menulis dari penulis-penulis keren).

Beres acara ngobrol-ngobrol dan ngopi-ngopi, kita semua makan masakan Nyonya yang punya rumah. Beres makan, kita lanjut ngobrol-ngobrol lagi. Beres itu, baru kita tidur dan, gua nginep.

Besok harinya, hal yang sama berulang lagi. Ditambah dengan datangnya beberapa orang baru yang ikutan menambah ilmu dan wawasan gua di hari itu. Kalau di hari kemarin gua jadi lebih tau banyak tentang nulis, di hari besoknya gua jadi lebih tau banyak tentang Standupcomedy (kegiatan yang lagi rutin gua kerjain).

Intinya, di dua hari itu, gua dapet banyak banget ilmu dan wawasan tentang berbagai macam hal yang mungkin harusnya gua bayar mahal untuk dapetin itu semua. Tapi seperti yang kalian tau, hari itu gua gak ngeluarin apa pun (gua datang ke sana cuma bermodalkan duit yang gua pake buat beli bensin). Selain itu, gua cuma datang dengan bermodalkan "niat bersilaturahmi", gak lebih. Gua gak berharap di tempat itu bakal dapet ilmu. Gua juga gak berharap di tempat itu bakal dapet makan dan tempat tidur. Tapi akhirnya, gua dapetin itu semua.

Coba kalau misalkan duit yang dikasih sama Bokap gua sebelumnya gua beliin rokok buat nemenin gua ngopi sendirian di rumah, apakah gua bisa dapetin itu semua? Jawabannya nggak. Di rumah, paling gua cuma bisa nonton tv dengan acaranya yang ngebosenin dan lama-lama acara itu bikin gua kesel sendiri. Di rumah, paling gua juga cuma bisa mainin hp sambil twitteran yang lama-lama bikin mata gua perih kena radiasi. Gak lebih.

Dari semenjak itu gua jadi percaya kalau rejeki itu MEMANG selalu ada buat orang yang mau keluar rumah dan bersilaturahmi. Gua bisa dapetin banyak ilmu, wawasan, makan enak, tidur nyenyak, ngobrol ngalor-ngidul sambil ketawa-tawa, itu semua karena gua mau keluar rumah dan bersilaturahmi.

***

Kejadian itu gak cuma terjadi sekali, tapi berkali-kali.

Belum lama ini juga gua ada dalam kondisi yang sama, gua lagi gak punya duit dan gua bosen di rumah. Begitu beres nyuci motor sore-sore, gua ditanya sama Bokap, "mau ke mana?" terus gua jawab, "gak ke mana-mana, orang gak punya duit." abis itu Bokap ngasih gua duit. Gak banyak sih, sama kayak waktu itu, cuma buat beli rokok.

Lagi-lagi gua gak pake duit itu buat beli rokok, gua malah beliin bensin. Terus dengan sisa duit yang ada, gua datang ke acara Gathering Komunitas. Tempatnya di kafe, dan pas nyampe di sana gua minder sendiri, "kayaknya gua doang nih yang gak bakal jajan."

Tapi kan waktu itu tujuan gua datang ke situ memang bukan buat jajan, gua cuma mau kumpul-kumpul aja karena udah lama gak kumpul (silaturahmi).

Kejadian "kok bisa ya?" itu terjadi lagi.

Belum lama gua duduk di kafe itu, ada salah seorang temen gua yang nanya, "ke mana aja?" dan gua jawab, "ada terus gua mah, duitnya yang gak ada. Hehehe."

Abis itu gua mulai risih ngeliat meja di depan gua kosong (belum ada yang jajan). Terus gua mulai nyeletuk, "ini gak ada yang mau jajan nih? Jangan ngandelin gua, gua lagi gak punya duit." dan tanpa gua duga, salah seorang dari temen gua, namanya ***** (lagi-lagi namanya disamarkan, biar orangnya gak sadar kalau lagi diomongin). Dia bilang gini, "mau mesen apa, Wan? Mau ngopi?" dan gua pun menanggapinya dengan santai, "boleh."

Malam itu bukan cuma gua kok yang ditawarin ngopi, dua orang yang duduk semeja sama gua pun ikut ditawarin. "ya udah, Mbak, pesen kopi cappuccino -nya 4." katanya, dan gua liat kedua temen gua itu senyum-senyum gemes karena berhasil ikut ditraktir. "Yaelah lu. Norak!" kata gua, tapi dalam hati.

Setelah ngobrol-ngobrol panjang dari serius sampai santai, temen gua yang tadi neraktir itu nanya ke gua, "rokoknya apa, Wan?" dan lagi-lagi dengan santai gua jawab, "signature." terus salah satu dari kedua temen gua yang tadi ditraktir pun jalan ke warung buat beli rokok pesenan temen gua yang neraktir itu sekaligus rokok signature buat gua.

Di akhir-akhir obrolan, temen gua yang tadi neraktir itu nanya lagi ke gua, "mau makan, Wan?" tapi kali itu pertanyaan yang menjurus penawaran itu gua tolak, karena gua ngerasa gak enak.

Coba bayangin, enak banget gak jadi gua? Gak modal apa-apa, tapi dapet ini dan itu melulu.

Gua sih bukannya mau nganjurin jadi orang yang gak modalan (maunya ditraktir terus). Toh gua pun kalau lagi ada duit gak pernah minta dijajanin. Apa-apa beli sendiri.

Yang pengen gua bagi di tulisan gua ini adalah, mulai sekarang gua percaya kalau rejeki itu memang selalu ada buat orang yang mau keluar rumah dan bersilaturahmi. Tapi saat lu mau bersilaturahmi, usahain tulus. Jangan berharap apa-apa yang berlebihan. Misalnya, jangan berharap "kalau gua datang ke rumah dia, gua dapet makan gak ya?" jangan! Tulus aja. Gua pun gak pernah berharap datang ke rumah temen gua dapet ini dan itu. Dan gua pun gak pernah berharap datang ke tempat temen-temen gua kumpul bisa dapet ini dan itu. Tujuan gua ke sana, ya karena gua mau bersilaturahmi aja. Cuma itu. Kalaupun pada akhirnya gua bisa dapetin banyak hal dari silaturahmi itu, gua anggap itu mah bonus. Bukan tujuan!